Ekspedisi Semarang

hai😀 ketemu lagi dengan saya…
Kali ini aku bakal berbagi lagi tentang ekspedisiku menjelajahi kota Semarang, Ibukota Provinsi Jawa Tengah😀
Kita meluncur dari Jogja sekitar pukul 10.00 dengan personel sebanyak 8 orang, tentunya dengan kendaraan roda 4 dong😀. Oh iya waktu itu lagi libur Sabtu-Minggu😀 jadi jangan salah sangka kalo aku bolos kuliah, eh tapi izin sih sama Bu Wakablok hehe (Bu Wakabloknya baik deh) soalnya pas waktu itu gada jadwal Izin Bermalam.
Jogja-Semarang kita tempuh sekitar 3 jam+macet iwh kesan pertama yang ga bagus😦

Awal Masuk Kota Semarang disuguhkan pabrik-pabrik, hm.. sepertinya ini kota Industri pikirku -.-
dan kita langsung meluncur ke Sam Poo Khong. Jiah gue berasa di Beijing -.- (nah emang aku pernah ke beijing), ngerasa di Kerajaan Joseon (nah emangnya aku udah lahir pas zaman itu, atau jangan-jangan aku bereinkarnasi? #korbandramakorea). Biaya masuknya sekitar Rp. 8000,- gatau ya sekarang😀

DSC06323         DSC06327 Baca lebih lanjut

Ekspedisi Golden Sunrise Sikunir

cie cie yang udah rajin ngblog cie.. ehem

ini adalah buah dari merenungku akan ku kemanakan foto-foto gajelas yang numpuk dileptop acak-acakan lagi untung aja masih dalam satu folder -.-

dan akhirnya.. tara.. jeng jeng..

DSC07863

edisi kali ini adalah ekspedisi saya dan teman-teman tercinta menjamahi negeri diatas awan, desa tertinggi di pulau jawa, Desa Sambungan. Sebetulnya ini sambungan Sri Gethuk kemaren -.- gilak abes! dari selatan meluncur ke utara  tengah malem -.-  mau ngabisin jam mobil, nyewa mobilnya 24jam ya, sayang aja kalo ga digunain kan ^^

kita meluncur dari kosan, yaiyalah pulang dulu, ganti baju habis basah-basahan di Sri Gethuk. Bisa dibilang ini ekspedisi nekat ya pemirsah! diantara kami belum ada yang pernah kesana. jadi andalannya cuma pake GPS, dan gue jadi nyonya navigaor .. Namiii Cwaaaan❤ *korban onepiece*

Jogja-Magelang-Temanggung——— gatau lagi apa nama tempatnya. Yang jelas aku ngerasa rute recomended G**gle  EXTREM GILA COY! lewat pelosok, bener-bener pelosok -.- malem-malem, berkabut… yaela serem banget -.- tanjakan mulu, berkelok-kelok, sopirnya the best deh *colek Bang
Eko Aprian Saputra acung jempol deh, kalo ada tombol jempol udah aku klik 100 kali deh yakin.

Sampe  juga dieng, tapi belum tahu tujuan kemana -.- tujuannya cuma satu “Golden Sunrise” tapi itu dimana tempatnya -.- dasar korban searching kata kunci dieng, emang sih yang munculnya itu tentang  “Golden Sunrise” makanya nekat banget kesana. Mau nanya sama orang tengah malem -.- ga mungkinlah kita gedor-gedor rumah orang. Jadi terpaksa nunggu sesosok mahluk muncul😀. Istirahat sejenak di Masjid, sambil gisi batre hape, no batre, no hape, no GPS MATI GAYA! Baca lebih lanjut

Ekspedisi Air Terjun Sri Gethuk #Jogja

oke edisi kali ini adalah preview ekspedisi saya menjelajahi setiap sudut seputaran Jogja😀
kali ini adalah wisata air, ini bagi yang suka maen aer, basah-basahan tapi awas masuk angin -.-

brum..brum.. kita naik mobil dari kampus ke daerah wonosari, Kabupaten Gunung Kidul, DIY. eh belum sampe wonosari juga sih, sebelum wonosari lah pokoknya. Emang Kabupaten Wonosari ini banyak banget tujuan wisatanya terutama pantai😀 gakalah deh sama pantai yang ada di Bangka (y), terus banyak wisata goa-goa gitu, wisata air kaya rafting😀 asiklah pokoknya.
oke ngomong-ngomong udah nyampe aja.. hihi..

DSC07578

yey! jalan-jalan bro \m/
beli tiket dulu… siapin duit, jangan ga bawa duit -.-😀
DSC07589

pake pengaman dulu dong… pelampung, ini wajib banget biarpun bisa renang, biarpun atlet renang, atlet atletik, Kopaska #eh Kopasbong(Komando Pasukan Kecebong)
DSC07591

kita naik… rakit.. tapi pake mesin.. ini apa -.- kapal tapi ga kaya kapal.. -.- Menuju air terjunnya kalo jalan kaki lumayan jauh juga soalnya, tapi gapapa buat yang mau pemanasan biar engga kram entar😄 Baca lebih lanjut

Korban Sang Pemenang

Ini kayanya cerita yang satu ini ga bakalan habis buat terus diungkit, habisnya sakitnya itulah ga ketulungan -.- nyeseknya pake banget, perihnya masih pun terasa sampe sekarang… GAGAL MOVE ON. Ya daripada didiemin terus, sampe dia membusuk dan terfermentasi ntah jadi bentuk apa itu mungkin lebih baik aku berbagi, maaf untuk yang satu ini tepatnya berbagi sedikit kesedihan😀 mungkin ada yang mengalaminya. Sebagai korbannya yah mungkin perasaan kita sama ya🙂 atau mungkin sebagai pemenangnya yah jangan tersinggung ya, ambil sisi positifnya saja.
Pecundang banget aku, ya pecundang. Aku kalah dalam pertandingan dikandang sendiri.. Kaya dilemparin sama bundelan-kertas! 24 Desember jadi awal menuju hari paling suram dihidupku, dan saat ini masih saja suram.. dan suram. Tahun baru aja ga berasa tahun baru, baru sadar aku ini udah 2014 ya. 2014 ternyata Galau Mode ON. ckckkc
Malam sebelumnya aku sedikit gabisa tidur😀 wakakkak mana ada aku gabisa tidur:/ baring sebentar aje ga sadar sering ketiduran, dasar. Tapi emang pada saat itu perasaan aku biasa aja apa memang aku udah yakin menghadapi kekalahan ataupun menang tanpa halangan. Ya pokoknya antara dua itulah😀 tapi aku mencoba optimis. Apalagi orangtua aku, ah semuanyalah berharap banget aku lulus. Dan begitu aku tau perjuangan orangtua saat aku kuliah ;( ya Rabbi aku baru mengetahuinya setelah aku lulus kuliah ;(. Tingkat perekonomian masyarakat benar-benar menurun di daerahku, ya engga salah lagi penyebabnya gegara Timah habis jadi masyarakat mulai berganti profesi menjadi petani sedangkan harga jual hasil yang begitu murah. Apa sebenarnya yang terjadi dengan negeriku padahal hanya setahun aku meninggalkannya:/ Dan saat memikirkan itu pula tekadku untuk lulus seperti baja. Aku optmis banget dah karena pada angkatan itu aku cuma sendirian sebagai putra daerah, dan yang honorernya juga cuma satu orang. Dan Sialnya juga karena orang pada tau aku sendirian dan katanya ditempetku berpeluang besar untuk lolos. Aku mulai gentar dan akhirnya gentar.

Pagi hari itu aku dapet kabar dari temen aku bahwa nilainya bisa diliat disitus blablabla *aslinya lupa*. dan Alhamdulillahnya nilaiku memenuhi passing grade, dan ternyata memaksaku untuk berharap lebih tinggi. Baca lebih lanjut

Review: 2013 Luar Biasa, 2013 Luar Binasa

Oke akhirnya dapet keberanian lagi buat nulis dan sempet jalan-jalan ke blog temen dapet ide deh *cling

Kita mulai saja dan tak usah bertela-tela.. so yummy #eh
Jujur yak, dari awal tahun 2013 aku ngerasa akan menjadi tahun yang berbeda dari tahun sebelumnya. Pikiran itu mulai tersirat saat tepat detik pertama ditahun 2013 yaitu 00.00.01 malam, pada saat itu aku sedang merayakan acara tahun baru berbeda dengan sejumlah acara yang lumayan menghibur, ditempat yang berbeda (perantauan) jauh dari orangtua, kehidupan yang berbeda bergaya semimiliter.. ya nikmati saja.. syalalalala

Aku merayakan acara pergantian tahun baru bersama Mahasiswa STPN, ga pernah terbanyangkan aku ada disana, kehidupan yang mungkin agak berbeda, yaitu aku sudah resmi mahasiswa, yang kedua terbiasa dengan peraturan ini itu.. lalalala. Tapi aku mempunyai kebanggan tersendiri saat aku berdiri disana.

Tak mudah menjadi satu-satunya putra daerah yang lolos di perguruan tinggi ini, aku merindukan bahasaku..sungguh. Disaat yang lain bisa bercengkrama dengan teman satu daerahnya.. miris banget gua ;( tapi tak apa, dibalik itu aku merasakan hal yang luar biasa. Aku seperti sudah mengelilingi nusantara tanpa harus menapakkan kaki ke tanahnya. Aku punya banyak teman baru dari Sabang-Merauke😀 Luar biasa bukan?😀. Aku merasakan betapa sempitnya dunia ini🙂.

*nyanyi* dari sabang sampai merauke menuju pulau-pulau.. sambung menyambung menjadi satu itulah indonesia… nanananananana *lupa lirik* Baca lebih lanjut

Peri Bersayap Koyak

24 Desember 2013

aku telah menjadi seorang kupu-kupu tak tahu indah atau tidak jika ada yang melihat. Dan pada saat aku mulai belajar untuk terbang dengan aku yang merasa bahwa aku masih belia, terbang sendiri ada pula kupu-kupu lain yang sekedar menyapa ataupun mengajak bercengkrama. Kupu-kupu yang lebih dewasa memberikan gambaran-gambaran dunia, aku tak mengerti dan yang terbesit dalam pikiranku hanya bayang-bayang abstrak. Membuatku sedikit bergetar untuk membuka tabir itu. Aku belajar terbang sendiri, tak ada yang memapah, tak ada yang menunjukkan jalan. Kadang pernah aku memancing pembicaraan agar ada yang mau sekedar sedikit berbagi bisa dibilang aku sedikit mencuri perkataan tapi apadaya apakah aku kurang ahli dalam hal curi-mencuri perhatian? Pernah pula aku mencoba mencari arah sendiri malah tersesat dan berhenti, mencoba lagi, tersesat lagi dan berhenti lagi. Betapa tragisnya hidup ini. Dan sekarang aku tersangkut ranting yang berhasil mengoyakkan seluruh bagian sayapku, rasa sakitnya merasuk hingga ketubuh. Tak tahu apakan masih bisa bangkit atau sekedar tersenyum.

Puncak Triangulasi, Merbabu 3142 mdpl

Rasanya semua momen-momen harus pake banget diabadikan disini tapi,, tidak untuk yang satu ini wajib! kudu! mesti! yayaya bisa jadi bisa jadi. Momen dimana membuktikan tekad  bukan sekedar omongan, dalam langkah hati berkata “bisa..bisa.”, letih tak berasa letih, dingin tak berasa dingin, kekeluargaan, kekompakan yang mengalahkan semuanya.

Momen ini adalah salah satu korban Film 5cm, setelah menakhlukkan Asrama-Tugu jalan kaki bersama temen satu barak. Ternyata ada yang berani ngusulin ngedaki, ngisi waktu juga sebelum yudisium.

IMG_3594

Baiklah yang berangkat waktu itu sekitar… lupa dah aku:/ pokoknya D1nya ada 19 orang anak IKBSBS (Ikatan Keluarga Besar Sumatera Bagian Selatan) 18 dan 1 anak IMKA (Ikatan Mahasiswa Kalimantan) nyasar pengen ikut, yah masih sesama Mahasiswa STPN lah pendampingnya D4 tingkat 1, jadi ceritanya acara angkatanlah:/ wakakak

garing banget yak? biarin deh.

Kita mendaki lewat Jalur Selo, Boyolali, Jawa Tengah. Perjalanan Jogja-Boyolali sekitar 3 jam-an lah, dengan roda dua. Jalannya ekstrim cuy, nanjak banget, kasian motor matic, ini aku juga dapet ilmu, kalo pas jalan nanjak nyetirnya agak zigzag gitu biar gayanya ga besar.. #eh gaya? gataulah pokoknya buka tuh buku SMA.

DSC_1679

Kita mulai mendaki dari kaki bukit sekitar pukul 16.00, dikaki bukitnye aje udah kerasa dinginnya😮  karena gabiasa sama dingin dari basecamp udah pake baju tebal banget, berapa lapis? “Ratusan :D” itu jadi kata-kata paling populer saat itu. Mulai dari baju, Jaket, Celana, Kaos kaki, sarung tangan serba dobel, tripel lah. Alhasil pas pendakian kepanasan -.- keliatan banget awamnya. hahaha. Resikonya itu bisa dehidrasi itu gan, saran aku kalo udah ngerasa dingin baru pake dobel-tripel.

DSC07677                         

Mulai gelap…
Baca lebih lanjut