Review: 2013 Luar Biasa, 2013 Luar Binasa

Oke akhirnya dapet keberanian lagi buat nulis dan sempet jalan-jalan ke blog temen dapet ide deh *cling

Kita mulai saja dan tak usah bertela-tela.. so yummy #eh
Jujur yak, dari awal tahun 2013 aku ngerasa akan menjadi tahun yang berbeda dari tahun sebelumnya. Pikiran itu mulai tersirat saat tepat detik pertama ditahun 2013 yaitu 00.00.01 malam, pada saat itu aku sedang merayakan acara tahun baru berbeda dengan sejumlah acara yang lumayan menghibur, ditempat yang berbeda (perantauan) jauh dari orangtua, kehidupan yang berbeda bergaya semimiliter.. ya nikmati saja.. syalalalala

Aku merayakan acara pergantian tahun baru bersama Mahasiswa STPN, ga pernah terbanyangkan aku ada disana, kehidupan yang mungkin agak berbeda, yaitu aku sudah resmi mahasiswa, yang kedua terbiasa dengan peraturan ini itu.. lalalala. Tapi aku mempunyai kebanggan tersendiri saat aku berdiri disana.

Tak mudah menjadi satu-satunya putra daerah yang lolos di perguruan tinggi ini, aku merindukan bahasaku..sungguh. Disaat yang lain bisa bercengkrama dengan teman satu daerahnya.. miris banget gua ;( tapi tak apa, dibalik itu aku merasakan hal yang luar biasa. Aku seperti sudah mengelilingi nusantara tanpa harus menapakkan kaki ke tanahnya. Aku punya banyak teman baru dari Sabang-Merauke πŸ˜€ Luar biasa bukan? :D. Aku merasakan betapa sempitnya dunia ini :).

*nyanyi* dari sabang sampai merauke menuju pulau-pulau.. sambung menyambung menjadi satu itulah indonesia… nanananananana *lupa lirik* Baca lebih lanjut

Iklan

Peri Bersayap Koyak

24 Desember 2013

aku telah menjadi seorang kupu-kupu tak tahu indah atau tidak jika ada yang melihat. Dan pada saat aku mulai belajar untuk terbang dengan aku yang merasa bahwa aku masih belia, terbang sendiri ada pula kupu-kupu lain yang sekedar menyapa ataupun mengajak bercengkrama. Kupu-kupu yang lebih dewasa memberikan gambaran-gambaran dunia, aku tak mengerti dan yang terbesit dalam pikiranku hanya bayang-bayang abstrak. Membuatku sedikit bergetar untuk membuka tabir itu. Aku belajar terbang sendiri, tak ada yang memapah, tak ada yang menunjukkan jalan. Kadang pernah aku memancing pembicaraan agar ada yang mau sekedar sedikit berbagi bisa dibilang aku sedikit mencuri perkataan tapi apadaya apakah aku kurang ahli dalam hal curi-mencuri perhatian? Pernah pula aku mencoba mencari arah sendiri malah tersesat dan berhenti, mencoba lagi, tersesat lagi dan berhenti lagi. Betapa tragisnya hidup ini. Dan sekarang aku tersangkut ranting yang berhasil mengoyakkan seluruh bagian sayapku, rasa sakitnya merasuk hingga ketubuh. Tak tahu apakan masih bisa bangkit atau sekedar tersenyum.

Metamorfosis (2)

mari kita sambung lagi.. cemangaaatttt…

konon cerita pas ga lulus SNPMTN Tulis, esok paginya langsung cuss ke bank ngdaftarin STPN, Sekolah Tinggi Pertanahan Nasional, inget. jangan sampai nanya-nanya lagi apa itu STPN. soalnya tabu bener didengar masyarakat -__-, sedih bener, ada yang Bilang Sekolah tinggi Pertahanan nasional, inget PERTANAHAN sekali lagi PERTANAHAN. malah ada yang nulis diweb Sekolah Tinggi Perjodohan Nasional, ckckk ada-ada aja. tapi bener deh, baru sebulan udah banyak yang cinlok-cinlok gitu. maklum Asrama cuy. Okey saya jelasin STPN adalah Sekolah tinggi dibawah naungan Badan pertanahan Nasional. jadi kaya sekolah kedinasan. dulu sempat menjadi sekolah ikatan dinas, tapi sekarang ngga lagi. dulu juga namanya bukan STPN tapi Akademi Agraria. info lebih lanjut http://www.stpn.ac.id kalau ada yang bingung ilahkan komen dibawah ini atau nanti bikin artikel baru mengenai STPN.
kembali kelaptop, aku iseng-iseng ngedaftarin Ke STPN Baca lebih lanjut

Metamorfisis

Salam kangen buat sahabat sulis :”) udah lama banget ga posting, padahal kemaren udah janji, udah ngerencanain buat mosting, tak akan ku biarkan blog ini mati.. Hahahahahah #ehh. Sebelumnya aku minta maaf untuk segenap pembaca setia duniasulis yang udah setia menunggu (kalau ada) πŸ˜€ postingan selanjutnya, cerita yang belum disambung-sambung kaya ngegantung gitu, eh tapi seru deh bikin cerita yang akhirnya gantung πŸ˜› :p. Tapi yang pastinya selama ini bukannya aku lupa sama blog, tapi sumveh pikiran aku tuh galau banget dari selesai UN, lanjut lagi pas ngedaftar perguruan tinggi… Oalah… Gila… Bener-bener gila… Untung ga bunuh diri saya! πŸ˜€ tapi sekarang alhamdulillah, sekarang udah ketemu titik terang, bye galau,, dadah galau sono jauh-jauh ga usah deketin aku lagi :o. Aku ga keterima SNMPTN undangan, nilai UN pas-pasan, sumveh saat itu sakit banget dah, terasa dunia ini ga adil buat orang-orang baik kaya aku *sok baik*, pengen banget aku demo biar si UN dihapus ajalah, ngajarain generasi tentang kelicikan! Terus lanjut lagi aku ga lulus SNMPTN tulis, gara-gara aku ga nyantumin pilihan univ pada saat daftar online, aku kira itu ngisinya pas mo ujian? Rupanya pas saat itu juga, yang akunya cuma nyantum satu aja, apalagi itu perguruan tinggi ternama di Bogor, perguruan tinggi yang daya sainya paling tinggi se Indonesia. Alamak udah jelas banget hasilnya, mati-matian aku ngejelasin ke orang tua. Pada saat itu juga jauh sudah aku berkelana, sendirian, bermodalkan nekat, eh ga deh, bermodalkan keberanian. Berangkat kebandung buat daftar salah satu STIKes di Bandung jurusan anestesi, lagi-lagi ga lulus :”( padahal tinggal tahap akhir gara-gara uang sumbangannya kurang banyak. Cabal..cabal… Hufft.. Matre bener sih! Mana dapet kabar kalau hasil SNMPTN ga murni banyak yang pake duit, KKN merajalela! Sebelum ke Bandung juga aku ikut tes salah satu sekolah kedinasan di Bandung tapi tesnya dibangka, ga lulus juga… Gagal maning..gagal maning… Malang nian nasib anakmu ini mak, penyebabnya ya itu, anak titipan yang diutamain. Padahala udah punya segudang rencana, orang tua juga udah berharap banget :”(. Aku kecewa banget, kecewa sama diri aku sendiri, ga sanggup aku melihat wajah mereka. Bersambung…

Paris Van Java

23 Desember 2011

Bandung, ya Tuhan, nama itu selalu tengiang ditelingaku…
ya Tuhan, aku ingin kesana..
tapi bagaimana caranya?
aku tak punya uang..
ya Tuhan, salahkan jika aku bermimpi untuk dapat menginjakkan kaki disana..
aku bagaikan Ikal dan Arai dalam film Sang pemimpi, mereka bercita-cita ingin ke Paris, Perancis. tapi aku, aku cukuplah saja Paris Van Java πŸ˜€
seandainya aku menangin kuis berhadiah 2 milyar..:/
seandainya aku punya pesawat pribadi…*mimpi* hahha
aku hanya bisa berharap..:(
dan terus bermimpi..
pastikan!
Paris Van Java!!! tunggu aku!
aku pasti akan datang πŸ™‚
aminn.. ya rabb…
_duniasulis_