Harmoni Tugas Akhir โ™ซ

harmoni Tugas Akhir

apa-apaan ini!
baru ngeprint pertama aja udah banyak yang salah (baru ketahuan) ๐Ÿ˜ฆ
hehe siapa suruh kita bikin laporan selama setahun pake tulis tangan, jadi tanda bacaannya kacau balau kaya gini. pas disuruh bikin TA pake word jadi bingung kan? salah kita juga sih -.- jadi apa gunanya belajar Bahasa Indonesia dari esde sampaaaii esema? ulala~ mana kalo ngeposting bahasanya juga amburadul heheh ^^V #piss revisi oh revisi lalalaa~

Mmana ketemu dosen pembimbing atau penguji yang sangar abes, untung aku engga. hmm. kira-kita menengah kebawahlah levelnya *ngakak syahrini* betapa beruntungnya akyuu~ {} terimakasih ya Rabb.

ACC, Acc, ininah yang ditunggu tunggu,, tapi tunggu jangan senang dulu ente, yang didepan menunggu :3

*buka dompet* Baca lebih lanjut

Iklan

Tugas Akhir :O

Tugas Akhir

ini gambarnya gaje(ga jelas banget) kan? maklum, awam banget pake c*rel dr*w. tapi ga apa-apa yang penting persis banget sama gambaran ini hati. Sumpah ya aku kaya kena timpuk sama 7 turunan BB alias Batu Bata #eh Bantu gunung aja lah ya, yah mungkin karena ini juga dikarenakan pangalaman pertama menyusun TA diusia yang masih terbilang dini *ngarep* jadi masih ada sedikit kaget yang luar biasa.

*pake ikat kepala* *muterin lagu ninja* #ganyambungbanget Baca lebih lanjut

Metamorfisis

Salam kangen buat sahabat sulis :”) udah lama banget ga posting, padahal kemaren udah janji, udah ngerencanain buat mosting, tak akan ku biarkan blog ini mati.. Hahahahahah #ehh. Sebelumnya aku minta maaf untuk segenap pembaca setia duniasulis yang udah setia menunggu (kalau ada) ๐Ÿ˜€ postingan selanjutnya, cerita yang belum disambung-sambung kaya ngegantung gitu, eh tapi seru deh bikin cerita yang akhirnya gantung ๐Ÿ˜› :p. Tapi yang pastinya selama ini bukannya aku lupa sama blog, tapi sumveh pikiran aku tuh galau banget dari selesai UN, lanjut lagi pas ngedaftar perguruan tinggi… Oalah… Gila… Bener-bener gila… Untung ga bunuh diri saya! ๐Ÿ˜€ tapi sekarang alhamdulillah, sekarang udah ketemu titik terang, bye galau,, dadah galau sono jauh-jauh ga usah deketin aku lagi :o. Aku ga keterima SNMPTN undangan, nilai UN pas-pasan, sumveh saat itu sakit banget dah, terasa dunia ini ga adil buat orang-orang baik kaya aku *sok baik*, pengen banget aku demo biar si UN dihapus ajalah, ngajarain generasi tentang kelicikan! Terus lanjut lagi aku ga lulus SNMPTN tulis, gara-gara aku ga nyantumin pilihan univ pada saat daftar online, aku kira itu ngisinya pas mo ujian? Rupanya pas saat itu juga, yang akunya cuma nyantum satu aja, apalagi itu perguruan tinggi ternama di Bogor, perguruan tinggi yang daya sainya paling tinggi se Indonesia. Alamak udah jelas banget hasilnya, mati-matian aku ngejelasin ke orang tua. Pada saat itu juga jauh sudah aku berkelana, sendirian, bermodalkan nekat, eh ga deh, bermodalkan keberanian. Berangkat kebandung buat daftar salah satu STIKes di Bandung jurusan anestesi, lagi-lagi ga lulus :”( padahal tinggal tahap akhir gara-gara uang sumbangannya kurang banyak. Cabal..cabal… Hufft.. Matre bener sih! Mana dapet kabar kalau hasil SNMPTN ga murni banyak yang pake duit, KKN merajalela! Sebelum ke Bandung juga aku ikut tes salah satu sekolah kedinasan di Bandung tapi tesnya dibangka, ga lulus juga… Gagal maning..gagal maning… Malang nian nasib anakmu ini mak, penyebabnya ya itu, anak titipan yang diutamain. Padahala udah punya segudang rencana, orang tua juga udah berharap banget :”(. Aku kecewa banget, kecewa sama diri aku sendiri, ga sanggup aku melihat wajah mereka. Bersambung…