Ekspedisi Semarang

hai 😀 ketemu lagi dengan saya…
Kali ini aku bakal berbagi lagi tentang ekspedisiku menjelajahi kota Semarang, Ibukota Provinsi Jawa Tengah 😀
Kita meluncur dari Jogja sekitar pukul 10.00 dengan personel sebanyak 8 orang, tentunya dengan kendaraan roda 4 dong :D. Oh iya waktu itu lagi libur Sabtu-Minggu 😀 jadi jangan salah sangka kalo aku bolos kuliah, eh tapi izin sih sama Bu Wakablok hehe (Bu Wakabloknya baik deh) soalnya pas waktu itu gada jadwal Izin Bermalam.
Jogja-Semarang kita tempuh sekitar 3 jam+macet iwh kesan pertama yang ga bagus 😦

Awal Masuk Kota Semarang disuguhkan pabrik-pabrik, hm.. sepertinya ini kota Industri pikirku -.-
dan kita langsung meluncur ke Sam Poo Khong. Jiah gue berasa di Beijing -.- (nah emang aku pernah ke beijing), ngerasa di Kerajaan Joseon (nah emangnya aku udah lahir pas zaman itu, atau jangan-jangan aku bereinkarnasi? #korbandramakorea). Biaya masuknya sekitar Rp. 8000,- gatau ya sekarang 😀

DSC06323         DSC06327 Baca lebih lanjut

Iklan

Review: 2013 Luar Biasa, 2013 Luar Binasa

Oke akhirnya dapet keberanian lagi buat nulis dan sempet jalan-jalan ke blog temen dapet ide deh *cling

Kita mulai saja dan tak usah bertela-tela.. so yummy #eh
Jujur yak, dari awal tahun 2013 aku ngerasa akan menjadi tahun yang berbeda dari tahun sebelumnya. Pikiran itu mulai tersirat saat tepat detik pertama ditahun 2013 yaitu 00.00.01 malam, pada saat itu aku sedang merayakan acara tahun baru berbeda dengan sejumlah acara yang lumayan menghibur, ditempat yang berbeda (perantauan) jauh dari orangtua, kehidupan yang berbeda bergaya semimiliter.. ya nikmati saja.. syalalalala

Aku merayakan acara pergantian tahun baru bersama Mahasiswa STPN, ga pernah terbanyangkan aku ada disana, kehidupan yang mungkin agak berbeda, yaitu aku sudah resmi mahasiswa, yang kedua terbiasa dengan peraturan ini itu.. lalalala. Tapi aku mempunyai kebanggan tersendiri saat aku berdiri disana.

Tak mudah menjadi satu-satunya putra daerah yang lolos di perguruan tinggi ini, aku merindukan bahasaku..sungguh. Disaat yang lain bisa bercengkrama dengan teman satu daerahnya.. miris banget gua ;( tapi tak apa, dibalik itu aku merasakan hal yang luar biasa. Aku seperti sudah mengelilingi nusantara tanpa harus menapakkan kaki ke tanahnya. Aku punya banyak teman baru dari Sabang-Merauke 😀 Luar biasa bukan? :D. Aku merasakan betapa sempitnya dunia ini :).

*nyanyi* dari sabang sampai merauke menuju pulau-pulau.. sambung menyambung menjadi satu itulah indonesia… nanananananana *lupa lirik* Baca lebih lanjut

Puncak Triangulasi, Merbabu 3142 mdpl

Rasanya semua momen-momen harus pake banget diabadikan disini tapi,, tidak untuk yang satu ini wajib! kudu! mesti! yayaya bisa jadi bisa jadi. Momen dimana membuktikan tekad  bukan sekedar omongan, dalam langkah hati berkata “bisa..bisa.”, letih tak berasa letih, dingin tak berasa dingin, kekeluargaan, kekompakan yang mengalahkan semuanya.

Momen ini adalah salah satu korban Film 5cm, setelah menakhlukkan Asrama-Tugu jalan kaki bersama temen satu barak. Ternyata ada yang berani ngusulin ngedaki, ngisi waktu juga sebelum yudisium.

IMG_3594

Baiklah yang berangkat waktu itu sekitar… lupa dah aku :/ pokoknya D1nya ada 19 orang anak IKBSBS (Ikatan Keluarga Besar Sumatera Bagian Selatan) 18 dan 1 anak IMKA (Ikatan Mahasiswa Kalimantan) nyasar pengen ikut, yah masih sesama Mahasiswa STPN lah pendampingnya D4 tingkat 1, jadi ceritanya acara angkatanlah :/ wakakak

garing banget yak? biarin deh.

Kita mendaki lewat Jalur Selo, Boyolali, Jawa Tengah. Perjalanan Jogja-Boyolali sekitar 3 jam-an lah, dengan roda dua. Jalannya ekstrim cuy, nanjak banget, kasian motor matic, ini aku juga dapet ilmu, kalo pas jalan nanjak nyetirnya agak zigzag gitu biar gayanya ga besar.. #eh gaya? gataulah pokoknya buka tuh buku SMA.

DSC_1679

Kita mulai mendaki dari kaki bukit sekitar pukul 16.00, dikaki bukitnye aje udah kerasa dinginnya 😮  karena gabiasa sama dingin dari basecamp udah pake baju tebal banget, berapa lapis? “Ratusan :D” itu jadi kata-kata paling populer saat itu. Mulai dari baju, Jaket, Celana, Kaos kaki, sarung tangan serba dobel, tripel lah. Alhasil pas pendakian kepanasan -.- keliatan banget awamnya. hahaha. Resikonya itu bisa dehidrasi itu gan, saran aku kalo udah ngerasa dingin baru pake dobel-tripel.

DSC07677                         

Mulai gelap…
Baca lebih lanjut

Go to the MU to the DIK

Maaf banget sepertinya postingan ini agak telat, eh malahan sangat telat untuk dipublikasikan, ._. ya seharusnya sebelum Postingan sebelumnya -.- tapi ga apa-apa soalnya setelah dipikir-pikir momen ini sangan perlu untuk didokumentasikan mamen, kali pertama yang ngalamin yang namanya mudik :). Sebuah Fenomena yang hanya terjadi di negeri ini, Indonesia.

Sebelumnya pasrah dah disuruh pulang atau engga sama orang tua pas Idul Fitri kemaren (padahal ngarep) disela-sela akhir perkuliahan, tugas, UAS dan remedial. Nunggu kepastian tanggal libur buat booking tiket, akhirnya dapet dengan harga yang menurut aku itu lumayan mahal -.- ini mudiknya belum ahli pembaca, yah mungkin dapet 1 buah G*l*xi T*b yah begitu kira-kira -.-. tapi orang tua tetep keukeuh buat nyuruh pulang katanya sih ga bisa lebarang tanpa aku 🙂 #sosweet.

*packing…packing*. Baca lebih lanjut

Kampung nan Jau Di Mate

Yogyakarta, 21 Mei 2013

Oh jarak mengapa engkau begitu jauh..

Oh lautan mengapa engkau begitu luas

Oh langit mengapa engkau begitu membentang

Dan yang kurasakan bahwa dunia ini begitu megah

Seandainya itu bisa.. disaat ini yang hanya ku inginkan adalah bertemu mereka, sebentar saja walau hanya satu detik melihat raut wajah mereka. Dan biarkan mereka melihat raut wajahku yang merindu tiap detik yang selalu meronta, aku ingin pulang.

Aku ingin bersua, satu detik saja L dan kemudian tak apa kembalikan aku disini. Didalam mimpipun tak berasa apa-apa.

8 bulan aku ditanah rantau dinegeri orang, hidup sebagai pejuang. Sudah lama nian tak pulang. Sudah-sudah, ini udah banjir nih #alay. Andai saja ya jarak Bangka-Yogya itu Yogya-Solo, huh tiap harilah aku pulang 😀 tapi kenyataannya ga bisa dipungkiri bahwa itu tak mungkin bro hahaha. Woles jalani dengan ikhlas tinggal beberapa bulan kok, syemangat kaka. Homesick, ya homesick, masih ga ngerti rasa itu kadang datang kadang pergi hilang kemana lalu datang lagi bersama kenangan. Yang itu yang kadang bikin nyesek, berusaha untuk ngehilangin rasa itu dan bertahan berkata dalam hati “aku kuat” “ga lama lagi kok” “ah banyak kok yang kayak kamu” “kalau udah balik ga bisa kesini lagi, jadi puas-puasin” dan lain sebagainya.

Pas lagi datang sesosok rindu itu yah, jadi kebayang-bayang kejadian-kejadian lama, jalan-jalan yang pernah dilalui. Dalam hati bertanya-tanya bagaimana keeadaan disana sekarang? Apa yang berubah? Sentak jadi KEPO pake badai cetar membahana 😀

Iya sih, aku juga ngerti aku juga berpikir mempertimbangkan untuk sering pulang. BIAYA, biaya yang ga murah nih, semakin jauh jarak semakin banyak biaya yang diperlukan. Belum lagi uang kiriman biaya bertahan hidup udah lama banget tuh mau nabung tapi kaga jadi-jadi XP. Belum lagi ane bukan orang kaye gan #sadardiri. Tiap hari berusaha untuk hemat, tapi perasaan semakin hari semakin ga hemat yak wkwk semakin banyak kebutuhan, semakin besar hasrat dan lelah bertahan untuk tetap hemat cieileeeeehhhhh ualala~

Aha, semua masalah pasti ada solusi #berpikirberpikirberpikirberpikir Baca lebih lanjut

Metamorfosis (2)

mari kita sambung lagi.. cemangaaatttt…

konon cerita pas ga lulus SNPMTN Tulis, esok paginya langsung cuss ke bank ngdaftarin STPN, Sekolah Tinggi Pertanahan Nasional, inget. jangan sampai nanya-nanya lagi apa itu STPN. soalnya tabu bener didengar masyarakat -__-, sedih bener, ada yang Bilang Sekolah tinggi Pertahanan nasional, inget PERTANAHAN sekali lagi PERTANAHAN. malah ada yang nulis diweb Sekolah Tinggi Perjodohan Nasional, ckckk ada-ada aja. tapi bener deh, baru sebulan udah banyak yang cinlok-cinlok gitu. maklum Asrama cuy. Okey saya jelasin STPN adalah Sekolah tinggi dibawah naungan Badan pertanahan Nasional. jadi kaya sekolah kedinasan. dulu sempat menjadi sekolah ikatan dinas, tapi sekarang ngga lagi. dulu juga namanya bukan STPN tapi Akademi Agraria. info lebih lanjut http://www.stpn.ac.id kalau ada yang bingung ilahkan komen dibawah ini atau nanti bikin artikel baru mengenai STPN.
kembali kelaptop, aku iseng-iseng ngedaftarin Ke STPN Baca lebih lanjut

Metamorfisis

Salam kangen buat sahabat sulis :”) udah lama banget ga posting, padahal kemaren udah janji, udah ngerencanain buat mosting, tak akan ku biarkan blog ini mati.. Hahahahahah #ehh. Sebelumnya aku minta maaf untuk segenap pembaca setia duniasulis yang udah setia menunggu (kalau ada) 😀 postingan selanjutnya, cerita yang belum disambung-sambung kaya ngegantung gitu, eh tapi seru deh bikin cerita yang akhirnya gantung 😛 :p. Tapi yang pastinya selama ini bukannya aku lupa sama blog, tapi sumveh pikiran aku tuh galau banget dari selesai UN, lanjut lagi pas ngedaftar perguruan tinggi… Oalah… Gila… Bener-bener gila… Untung ga bunuh diri saya! 😀 tapi sekarang alhamdulillah, sekarang udah ketemu titik terang, bye galau,, dadah galau sono jauh-jauh ga usah deketin aku lagi :o. Aku ga keterima SNMPTN undangan, nilai UN pas-pasan, sumveh saat itu sakit banget dah, terasa dunia ini ga adil buat orang-orang baik kaya aku *sok baik*, pengen banget aku demo biar si UN dihapus ajalah, ngajarain generasi tentang kelicikan! Terus lanjut lagi aku ga lulus SNMPTN tulis, gara-gara aku ga nyantumin pilihan univ pada saat daftar online, aku kira itu ngisinya pas mo ujian? Rupanya pas saat itu juga, yang akunya cuma nyantum satu aja, apalagi itu perguruan tinggi ternama di Bogor, perguruan tinggi yang daya sainya paling tinggi se Indonesia. Alamak udah jelas banget hasilnya, mati-matian aku ngejelasin ke orang tua. Pada saat itu juga jauh sudah aku berkelana, sendirian, bermodalkan nekat, eh ga deh, bermodalkan keberanian. Berangkat kebandung buat daftar salah satu STIKes di Bandung jurusan anestesi, lagi-lagi ga lulus :”( padahal tinggal tahap akhir gara-gara uang sumbangannya kurang banyak. Cabal..cabal… Hufft.. Matre bener sih! Mana dapet kabar kalau hasil SNMPTN ga murni banyak yang pake duit, KKN merajalela! Sebelum ke Bandung juga aku ikut tes salah satu sekolah kedinasan di Bandung tapi tesnya dibangka, ga lulus juga… Gagal maning..gagal maning… Malang nian nasib anakmu ini mak, penyebabnya ya itu, anak titipan yang diutamain. Padahala udah punya segudang rencana, orang tua juga udah berharap banget :”(. Aku kecewa banget, kecewa sama diri aku sendiri, ga sanggup aku melihat wajah mereka. Bersambung…